Guangzhou #4

By 4:18:00 AM



Hari terakhir disini dihabiskan di hotel. Conference dipenuhi oleh keynote speeches yang semuanya keren-keren-keren-keren *meleleh berasa jatuh cinta*. Saya hanya ikut conference sampai jam 4 sore saja karena harus check out dan mengejar mbah eresia yang konon berangkat jam 8.50 pm.

Jam 4.30 saya check out, jam 4.45 saya nangkep satu taksi yang mangkal di depan lobby hotel. Saya kasih tunjuk tulisan yang dalam bahasa latin artinya BAIYUN AIRPORT, dan sang sopir tersenyum sambil bilang OK. Rasa-rasanya OK itu bahasa standar para sopir taksi ya malih!

Duduk lah saya. Berdoa semoga tidak disebutkan lagi angka 200RMB seperti beberapa hari sebelumnya. Mungkin karena dua minggu terakhir tidur saya kurang baik, ditambah beberapa hari terakhir yang semakin parah karena bener-bener tidak bisa tidur di hotel *kampring amat ya* jadilah di taksi saya menahan kantuk yang merajalela manjanya. 3 cangkir kopi pagi ini lewat begitu saja tidak dihiraukan oleh si kantuk *sambel!*.

Sampai di Baiyun Airport, saya udah ngeluarin uang 150RMB tuh, dan bertanya dengan manis "how much?" saya liat di argo 85RM dan si sopir maha mulia bilang "one hundred". Senang! pertama, saya senang karena ini adalah sopir taksi pertama dari 5 taksi yang saya naikin yang bisa bilang ONE HUNDRED!! biasanya saya keukeuh pake bahasa Inggris dan dia keukeuh sebutin harga pake bahasa Mandarin, ya jakasembung jreng dong. *tepok pundak pak sopir* yang kedua saya senang karena ini harga normalnyaa!! wow wow wow... *menyipit*

guardian-nya China

Turunlah saya...check in ternyata masih sejaman lagi. akhirnya jalan-jalan keliling toko-toko yang konon duty free, mencoba mencari Canton Coffee. Seperti saya bilang sebelumnya, cari kopi di Cina kaya cari ganja, susyyyee...entah berapa toko yang saya masukin, satu-satunya kopi yang mereka punya adalah ne*sc*af*e dalam kaleng. bah! untuk apaa...sampe toko terakhir di depan gate pun tidak ada *ah teman pemesan kopi, saya minta maaf*. Belum lagi saya mati-matian nerangin bahwa saya cari coffee instant bukan yang kalengan gitu. Dan lagi-lagi para pelayang cing cang cing cong pake bahasa mereka. Akhir kata saya ucapkan "never mind, thank you" dan senyum dan pergi dan manyun.

Ketika check in, ketemu satu bapak dan anaknya yang bawa barang banyak banget. Dia mulai tanya-tanya saya kerja atau sekolah dll. Akhir kata dia minta kita check in bareng karena barang saya keliatan dikit sementara dia akan butuh kiloan *sipit*. Tapi si penjaga counter lebih pinter lagi, karena tiket saya dan bapak itu tidak sama waktu bookingnya, jadi barang tidak bisa disatukan *pengen ketawa guling2 tapi inget martabat bangsa*.

Harusnya saya boarding jam 8.15 pm, tapi jam 7 udah mati gaya di luar, foto-foto juga udah males karena lemes. Masuklah ke gate, sampe depan counter dia bilang "sorry domestic" *jedang* *tendang meja*. Buta aksara banget!! Tanyalah ke satpam, berharap dia bisa bahasa Inggris. Ternyata bisa!! horeee dia bilang "turn left and left" ok! nemu deh...

Sampai di dalem DELAYED aja gitu *ngok*. Padahal mata udah ngantuknyaa ampun Tuhan...traveling pillow udah saya tiup sampe ngos-ngosan. Dan ternyata ditunda sampe jam 9.40 *ngos ngosan nahan napsu pengen tidur*. jam 9.15 akhirnya boarding jugaaa yipppiiieee...dan baru sadar saya tidak duduk deket jendela *dem!* artinya saya harus tunggu sampe dua orang lainnya dateng baru bisa tidur nyenyak. dan geswat! dua orang itu adalah dua penumpang terakhir yang masuk pesawat *garuk-garuk muka pilot*. Setelah mereka duduk, saya langsung pake bantal dan tiwas tak terkalahkan. Untung saya punya spare arrival card yang juga udah saya isi dari hotel. Jadi kalopun kebablasan tidur, ya udah tenang. Dan sodara-sodara saya bangun 15 menit ketika akan landing! itu pun karena goncangan kuat. kalau tidak? hahaha gilingan! saya gak peduli entah saya mangap, ngorok atau ngigau...i didn't care. cuma pengen tidur!

Pulang dijemput temen-temen yang baik bangett *terima kasih nanda dan panjul dan cerita seremnya ngok! saya gak bisa tidur*.

Mari kembali ke dunia nyataaaa....
selamat piknik berikutnya ;)

You Might Also Like

0 komentar