[curhat] Perjalanan menuju sehat 1

By 4:57:00 PM


Entah sejak kapan saya suka merhatiin apa yang saya makan dan tetang sehat/tidaknya tubuh saya. Dengan penuh sok tau, tentunya :D Keluarga saya penyuka sayur dan buah, jadi tidak ada kesulitan bagi saya untuk konsumsi dua jenis makanan itu, setidaknya yang biasa saya makanlah. Tentang air mineral yang diminum hingga tak hingga pun saya Alhamdulillah gak ada masalah. Dari kecil doyan minum jugak. Olahraga, juga saya rutin, setahun sekali :)) Disayangkan, keluarga saya bukan tipikal keluarga olahraga. Kalaupun sempat ada rutinitas golf, jalan kaki sore, naik sepeda keliling atau statis, basket, softball, renang...semua seperti ada musimnya :D

Sejak kuliah, tinggal pisah dengan orangtua, saya ketemu dengan teman-teman yang selalu bahas masalah asupan gizi. Makan gorengan dipencet-pencet pakai tisu dululah, gak minum sodalah, rajin minum juslah, rajin makan buahlah, rajin ke pusat kebugaranlah, ngegado sayurlah dan lain sebagainya.

Waktu tinggal di Bandung, lingkungan perumahan tempat saya tinggal itu nyaman sekali. Saya rajin lari pagi. Rajin itu, hampir 4-5 kali seminggu ya. Kalau tidak lari pagi, biasanya saya senam di rumah, pake DVD bajakan dengan instruktur Jane Fonda. It worked for me. Saya kuliah sore, jadi sepagian biasanya saya gunakan untuk olahraga, cuci mobil, bebersih rumah, cuci nyetrika, masak dan kerjakan tugas kuliah. Begitu saya mulai kerja, bah...wassalam deh itu kegiatan olahraga.
Waktu mulai kerja jadi penerjemah, hidup saya kacau. Tidur sehari nyicil 15-30 menit sekali tidur, total sehari palingan 3-4 jam. Kejar tayang melulu kerjaannya. Olahraga gak ada dalam jadwal. Badan saya kurus kering waktu itu, serem. Di bawah mata ada garis hitam yang tebal. Kaya kurang gizi deh. Seingat saya, waktu jadi penerjemah itu saya hanya makan besar saja, tidak nyemil. Jadi ya gitu deh. Berat saya sampe di angka 43 dari 48 dalam waktu sebulanan deh kalau gak salah. Tapi serem banget.

Beda lagi waktu keraja kantoran. Saya keluar rumah jam 7 pagi dan pulang bisa sampai jam 10 malam. Ini sama aja kehidupannya seperti waktu jadi penerjemah, tidak ada olahraga. Gaji waktu itu udah bisa dipake untuk main, saya rajin coba-coba makanan baru, mulai dari yang di pinggir jalan sampai restoran serius. Kantor deket sama SD yang jajanan gak sehatnya berjejer, dan saya bisa jajan di situ tiap sore :D Kacau bangetlah asupannya. Tapi waktu itu masih muda belia, yang muda yang bercinta, badan oke aja (kerasanya). Berat badan juga oke aja di angka 44-46. Tapi kayaknya ini adalah tahun-tahun saya jarang makan sayur dan buah dengan baik. Hiii..
Pindah ke Kajang untuk sekolah, saya akhirnya punya sepatu untuk dipakai lari. Tinggal di asrama selama satu semester bikin saya tergiur untuk rajin lari pagi di stadion yang letaknya di seberang asrama. Apa yang terjadi? Dalam dua tahun sekolah, saya hanya lari satu kali :D Kacau. Itu antara tahun 2007-2009. Masa-masa ini nih jarum timbangan mulai bergeser ke kanan lagi walaupun masih di range 43-48. Stamina masih (kerasa) prima. Saya hobi ngerjain tugas sampai pagi jam 2-3, berangkat ke kampus jam 8, pulang jam 7 petang. Belum lagi kalau pulang kampus langsung diculik sama temen-temen untuk makan di ujung dunia sana, ini bisa terjadi 4 kali seminggu :)) jiwa muda banget ya, gerak melulu.

Nah, saya mulai merasa penurunan sistem metabolisme di tubuh itu mulai akhir 2009. Saya inget, awal 2009 berat badan saya 43, di bulan Desember 2009 saya ada di angka 53/54. Pipi dari yang tidus jadi gembil. Perut jangan ditanya deh, dia malu juga jawabnya. Ukuran baju S apalagi XS udah gak ada di kamus saya. Waktu itu saya mulai panik. Paniknya sih lebih karena “gw gemuk banget”. Sampai ibu saya mulai komentari badan saya yang tidak keruan bentuknya. Tinggal jauh dari keluarga, badan gak keurus, apakabar kalau sakit? Itu sih yang ada di pikiran ibu saya. Tapi saya waktu itu masih mikirin dress-dress lucu yang kalau dipakai malah mlendung di bagian perut, rok-rok yang gak cukup, kaos yang seperti dapet minjem karena kekecilan. Sedih deh *tutup muka*. Mulailah rajin olahraga. Gak sering-sering amat sih, palingan 3 kali seminggu. Tapi saya paksain ini kaki untuk gerak. Staion itu letaknya lumayan jauh dari rumah, karena saya gak lagi tinggal di asrama. Tapi saya seret badan saya untuk gerak. Lumayan tuh, segar.

Terus, ada masa-masanya saya gak lagi olahraga karena banyak alasan yang dibuat-buat, sampai saya sering flu dan batuk. Bisa dua kali sebulan saya sakit. Kalau sudah sakit, saya akan hanya tiduran saja di rumah, tidak kerjakan tesis. Saking seringnya, sampai ibu hosmet nyamperin saya malam-malam “Be stress ya? Saya perhatikan sering sekali flu dan batuk. Ini bukan penyakit, ini stress, Be”. Mungkin ya, saya stress. Waktu itu saya meneruskan Ph.D, sementara teman-teman saya sudah pulang setelah lulus pendidikan Master. Saya kaya kehilangan “rumah”. Cari lagi? Iya, akhirnya memang begitu. Tapi proses pada masa transisi itu agak berat karena saya dihadapkan sama beberapa masalah. Saya kalau sedang ada masalah, jenuh, atau kejepit deadline dan lain sebagainya itu biasanya masak. Di rumah sering sekali masak. Sehari bisa dua kali masak makanan berbeda. Belum lagi bikin kudapan yang goreng-gorengan. Badan gak gerak. Kepala gak waras mikirin proposal. Wislah.

2011 saya pulang ke Jakarta, mulai hidup baru. Kerja paruh waktu sebagai dosen dengan gaji ya gitu deh, saya sempet kurus. Soalnya harus ngirit :))) Gak pernah nyangka sih ada di titik itu. But I learnt a lot. Like, SO MUCH A LOT. Tahun kedua di Jakarta, saya mulai rajin lari pagi kalau lagi gak ada jadwal ngajar. Kalau harus kerja, saya gak (mau) sempet untuk olahraga karena pasti berangkat subuh dan pulang malam. See, alasan lagi, kan? Lagi rajin-rajinnya laripagi, jumlah mobil di parkiran komplek rumah saya makin mbludak, track lari agak keganggu. Belum lagi kalau telat dikiiit aja jadwal keluar rumah, jalanan udah penuh asap mobil dan motor yang sliweran. Mulai deh males untuk lari. Lalu dapet lungsuran sepeda statis dari kakak saya, wah seneng tuh. Rajin banget (awalnya). Sampai akhirnya bosen atau kadang “bentar deh”, “sore deh”, “maleman deh” dan berakhir di tidak melakukan apa-apa.

Agak lupa juga, kurun waktu 2011-2014 awal itu saya kayanya sering migrain, maag dan gampang letih. Ini serius, kalau pulang kerja, saya capeknya ampun deh. Makanya seringnya gak ngerjain tesis daripada ngerjainnya. Tapi saya (sok) yakin bahwa makanan saya sehat. Saya makan buah, saya makan sayur banyak, saya makan karbo cukup, saya makan protein cukup. Bahkan walaupun tau saya gak perlu susu, ada kalanya minum juga. Nah sejak akhir 2009 sampai dengan awal 2014 itu berat badan saya ada di angka 52-54. Tapi tetep manis dan imut kok, ya kan #MasBromo? Kan? Kan? *lirik tajam*

Bicara soal makanan, keluarga saya penganut ada protein, sayur dan buah di waktu-waktu makan. Di lain waktu, hampir sepanjang waktu, kletikan ada aja. Kerupuk, rengginang, rempeyek, atau kriak kriuk lainnya ada di lemari. Kebiasaan ini pun kebawa di kehidupan saya waktu tinggal sendiri. Di lemari tuh harus ada yang berbunyi kriuk, kalau gak ada, saya suka rungsing :)) kecuali kalau lagi bokek, saya lebih milih beli sayur dan buah daripada krupuk kripik.

Nah, tapi saya merasa badan saya makin ke sini makin gak sehat. Di kampus kerja seharian, pulang tepar. Lari gak kuat lebih dari dua lap di stadion kampus. Tidur itu ada di angka 4-5 jam. Sesekali tidur panjang. Emosi, jangan tanya. Saya semakin menyebalkan. Gampang stress. Gampang kehilangan mood. Ih, nyebelin deh. Coba tanya #MasBromo :D

Saya punya sepatu yang (menurut saya) mahal dan lebih sering dipajang daripada dipakai untuk lari. Saya punya berbagai video panduan aerobic, tapi gak pun seminggu sekali dilakukan. Saya punya pilihan untuk ambil pisang daripada kripik. Ah, banyak deh. Kemudian saya sampai di satu titik saya merasa harus benar-benar berubah. Ini bukan lagi tentang timbangan, ukuran tubuh, tapi tentang saya ingin sehat lebih lama. I want to have a healthy life. Saya gak mau lulus Ph.D terus sakit-sakitan. Lha, usaha saya bertahun-tahun untuk selesaikan sekolah ini apa kabarnya? Saya juga belum menikah, dan ingin bisa sehat sama keluarga saya kelak :’)

Mungkin makanan yang saya makan gak ada yang salah, ternyata waktu dan cara makannya yang salah. Saya kira saya makan makanan yang menyehatkan, ternyata “makanan sampingan” yang bikin saya gak sehat. Banyaklah.  Kemudian saya mulai mencari tahu dengan lebih serius gimana untuk hidup sehat.

Gitu dulu, curhatan perjalanan menuju sehatnya. Besok-besok lagi ya :D


You Might Also Like

0 komentar