Mbak Aan dan Dila

By 10:08:00 AM

Tahun 2007 melesat ke Kajang, saya gak berpikir bakal susah menemukan makanan yang bisa diterima lidah. Suatu hari, roomate saya, Rara, ngajak makan di Restoran Shaker. Restoran Shaker ini menyediakan makanan khas India-Malaysia seperti roti-rotian (canai dan teman-temannya), maggie goreng/rebus, teh tarik, nescafe tarik, neslo (nescafe milo) dan lain sebagainya. Tapi di pojokan ada satu stall dengan menu jualan pecel lele :D Pertama datang ke sana, yang saya pesan adalah pecel lele dan bakwan! Lupa gimana senengnya, tapi saya yakin waktu itu saya merasa lega sekali karena itu makanan khas Indonesia yang pertama kali bikin saya nyes di dada ^^ 

Seinget saya, sebelum buka tempat jualan sendiri, Shaker itu penuh dengan orang yang pesen pecel Mbak Aan berbanding makanan lainnya di waktu siang. Mbak Aan buka jam 12 siang dan biasanya jam 2 siang itu sudah tidak kebagian bakwan, tahu dan tempe. Lele pun kadang-kadang sudah habis. Semakin hari, saya perhatikan, mereka yang makan pecel lele Mbak Aan ini bukan cuma anak-anak Indonesia yang sekolah di sana. Tapi sudah mulai ada orang lokal Malaysia, etnis Cina, India, bahkan Arab. Dahsyat ya :D Saya salut deh sama Mbak Aan ini. 

 Foto dari sini

Foto dari sini

Sejak 2010 kayanya, Mbak Aan buka rumah makan sendiri, tepat di depan Restoran Shaker itu. Di tempat jualan yang baru, nama tempat makannya Pecel Lele Mbak Aan & Dila. Dila itu adalah anaknya :) Sekarang Mbak Aan buka dari jam 8 pagi, biasanya yang dijual masakan rumahan, prasmanan, kadang ada lontong sayur juga. Pecel lele dan teman-temannya dijual mulai jam 11 siang sampai habis. 

Bisa lho saya makan di Mbak Aan ini empat sampai lima hari berturut-turut :D Enak. Kalau janjian ketemuan atau janjian makan, biasanya juga ke Mbak Aan hihihi. Semoga Pecel Lele Mbak Aan dan Mbak Dila selalu jaya di udara. Terima kasih sudah berjualan dan mengobati rasa kangen rumah :)


Alamat Pecel Lele Mbak Aan & Dila

You Might Also Like

2 komentar

  1. 3 minggu lalu Masguh makan pecel lele dekat kantor, durinya nyangkut di tenggorakan. Padahal besoknya harus presentasi di KL.

    harga pecel lele 22rb, ke dokter untuk cari duri aja abis 1,5jt. pake dimasukin alat lewat mulut dan hidung segala. Eh gak ketemu juga tuh duri.

    ReplyDelete
  2. Haduuuh...itu tuh emang yang bikin makan ikan jadi gak nyaman. Kalau di sini, atau di tukang pecel lele mana pun, aku suka minta kerrriiiing, jadi enak krauk-krauk. Aku kebetulan suka bagian ekor dan sirip, jadi kalau goreng kering enak deh...

    ReplyDelete