Kran

By 5:17:00 PM


Dari kecil Ayah dan Ibu saya membiasakan anak-anaknya untuk tau apa yang terjadi di rumah dan gimana cara menyelesaikan masalah yang ada. Dulu saya sebel banget..masih bocah harus ngerti gimana ganti lampu, fungsi busi motor, kenapa motor bisa jalan, harus bisa masak, marut kelapa manual dan lain sebagainya. Alesannya nanti kalau besar, bisa hidup sendirian mengatasi masalah-masalah yang ada. Biar gak manja kalik, ya. Sampe-sampe, waktu SMP sebelum saya diajarin nyetir, Ayah saya ngajari gimana ngedongkrak mobil dulu dan ngasih kuliah 3 sks tentang mesin mobil :)) Banyaklah yang diajarkan.

Foto diambil dari http://id.aliexpress.com/promotion/promotion_kitchen-sink-pipes-promotion.html 

Nah, hari ini salah satu ajaran Ayah saya terbukti bermanfaat :D
Jadi, udah sekitar 3 minggu kran di sinki dapur airnya kecil. Kita serumah-rumah berpikir kalau itu kecil dari sumbernya. Jadi sejak itu, kalau gak angkut air dari kamar mandi untuk cuci perkakas dapur, ya nyuci dengan sabar dengan aliran air yang seminil itu. Tadi pagi baru deh saya mikir! Kayanya ada yang salah, nih. Serumah-rumah baik-baik aja tuh aliran airnya, kecuali sinki dapur. Pasti bukan karena aliran dari pusat yang mengecil, nih. Pikir saya.

Pagi tadi isenglah muter-muterin bagian kran yang bengkok itu. Airnya agak keruh. Nah, saya inget dulu waktu tinggal di Bandung, saya rajin ngebersihin penyaring air yang dipasang di bagian ujung kran yang bengkok itu karena suka ada endapan. Saya cobalah buka bagian ujungnya, keras. Mikir lagi, apa iya itu nempel mati. Ah, gak mungkin. Tapi terus saya tetap coba buka pangkal kran. Kebuka! Saya buka kran, air ngalir kenceng benerrr...

Nah, setelah ditilik, ternyata kran saya agak karatan. Entah karatan atau itu endapan dari air yang mengalir, berkerak di leher pipa. Saya bersihkan dengan menggunakan obeng, iya, dirojok-rojok gitu. Coba masukin air, eh, gak ngalir lho dia. Nah, dugaan tentang endapan di bagian penyaring makin mendekati benar nih. Saya coba buka lagi tuh bagian kepalanya, keras...tapi akhirnya bisa! Bener ajah, endapan warna coklat kehitaman termuntahkan dari situ.

Kemudian saya bersihkanlah bagian dalam pipa, sebisa mungkin. Saya alirkan air. Kotor! Terus saya lakukan hal yang sama sampai kira-kira udah mendingan. Pasang lagi pipanya ke kran. Taraaaa...beres deh!

Sepele ya? Buat saya nggak. Kalau Ayah saya gak pernah ngajarin gimana caranya bongkar kran, mungkin saya cuma akan merengek ke tukang untuk dibetulkan.

Gitu, deh.

You Might Also Like

0 komentar