Dari nol, ya!

By 6:36:00 PM ,

Apa buku terakhir yang selesai kamu baca? Saya, Sabtu Bersama Bapak. Kira-kira 2-3 bulan yang lalu. Saya menyelesaikannya kurang dari 24 jam. Rekor baru dalam sejarah saya membaca. Membacanya sampe sesak nafas, saking ingin tau akhirnya gimana. Sekarang saya punya beberapa buku yang masih dalam proses dibaca :)) Iya, beberapa buku, saking bosenan ketika membaca.

Dari kecil saya jarang beli buku. Orangtua saya cuma membolehkan saya, dan mungkin kakak saya juga, untuk membeli buku (berkaitan dengan) pelajaran, terserah deh sebanyak apa pun itu. Gak boleh tuh beli komik kaya si Mitha yang serial Doraemon sama Candy Candy-nya lengkap. Hih. Saya ya waktu itu kok gak cukup cerdas, nangkepnya ya buku-buku yang terserah sebanyak apa pun itu ya cuma buku cetak. Eh, gitu gak sih sebutannya, buku cetak? Pokoknya buku untuk sekolah deh. Padahal kalau pinteran dikit, saya bisa aja minta beliin ensiklopedia atau buku-buku sejarah perjuangan bangsa *tsah* atau buku-buku pujangga lama atau apalah, yang penting bukan komik. Alhasil, saya tidak punya minat baca. Tsk.

Gak nyalahin orangtua saya, kok. Cuma saya menyayangkan bahwa dulu saya kok gak kreatif mikirnya. Tapi kemudian, bahkan sampe hari ini, saya menyayangkan bahwa minat baca itu gak tertanam di diri saya. Padahal Ibu saya suka banget baca. Ayah? Gak yakin, deh :D Kakak saya lumayanlah. Adik saya tuh yang kutu buku. Saya aja iri sama deretan bukunya, hahaha.

Tapi, saya sadar banget bahwa minat baca itu penting. Minimal untuk kepentingan diri sendiri, memenuhi "kelaparan otak". Makanya dari dulu saya suka cari cowok yang pinter, hahaha. Biar saya gak "kelaparan". Penting itu! ;)

Foto dari sini
Saya selalu pingin punya ruangan yang berisi rak buku penuh dengan buku-buku dan sofa yang nyaman untuk dipake duduk berjam-jam sambil baca. Saya mulai memanfaatkan tawaran orangtua untuk beli buku apa aja, sebanyak apa pun asal buku pelajaran, waktu kuliah tuh. Selain bertekad jadi anak rajin dan pinter, kecengan saya juga dosen-dosen ;p Setidaknya selama kuliah S1 saya punya dua kecengan dosen yang pinternya minta disembah-sembah, deh. Pinter bener. Nah, untuk ngimbangi kepinterannya, saya juga harus banyak baca dan belajar dong, biar ngobrol nyambung. Mulailah saya rajin beli buku. Judul dan nama pengarang yang disebut dosen di kelas, pasti saya cari. Selevel Palasari doang sih. Bajakan hahaha. Eh, waktu dulu mah saya gak tau kalau buku yang saya beli di situ rata-rata bajakan :p Saya mah polos ^^ Seneng deh setiap kali punya buku baru, disampul, dijejerin di meja belajar atau di rak buku. Kece, gitu :p Plus jadi ada bahan obrolan sama dosen-dosen pinter itu :p

Seiring perjalanan waktu, alkisah saya mulai punya duit sendiri dari hasil keringet, nih. Dari saat itu, saya rajin beli buku. Mulai buku yang covernya bagus, diskonnya bagus, sampai yang isinya bagus, sebisa mungkin saya beli. Hahaha, gak segitunya sih. Dulu diawali dengan buku diskonan. Sepele, saya pingin rak buku yang sengaja saya beli itu terisi :D Iya, punya rak dulu, baru diisi buku :D Buku yang saya beli di awal masa rajin-beli-buku adalah buku motivasi. Sepele. Karena buku-buku itu yang paling sering diskon dan ada promo beli satu gratis satu hahaha. Mureee. Kemudian saya beli buku-buku tentang agama. Pada masanya saya lagi mencari jati diri, jadi banyak cari bacaan yang memuaskan batin *tsah*. Terus saya mulai beli novel-novel yang lucu-lucu covernya. Kemudian baru mulai cari tau penulis yang bagus itu siapa, novel yang bagus itu yang mana dan lain sebagainya. 

Puncaknya saya suka baca itu sekitar tahun 2009 - 2012 kayaknya. Waktu itu, untuk ukuran orang yang gak suka baca, saya bisa baca 2-3 novel ringan dalam seminggu. Setiap ada teman yang ke Malaysia, saya titipin novel bisa 5-8 judul. Iya, sih, bukan novel yang mikir banget. Tapi bisa ngabisin satu novel itu wuidih banget untuk ukuran saya. 

Pulang ke Jakarta 2011 saya malah gak pernah ninggalin buku. Di tas, di kamar bahkan di toilet ada buku. Saya jarang megang handphone, tuh. Jadi, buku deh dibawa kemana-mana. Bahkan saya namatin Supernova 1 & 2 di Kopaja! Beneran, deh. I can read like everywhere. Masa-masa itu menyenangkan. Otak saya kaya selalu terisi deh. Buku-buku yang jadi Best Seller ada aja yang saya baca habis. Jadi kalau lagi ngajar, iya waktu itu saya ngajar, kayanya banyak banget yang bisa saya sampein ke mahasiswa. 

Tahun 2013 kayaknya saya kualitas membaca itu mulai menurun, sampai sekarang. Saya banyak ngajar, seminggu tujuh hari itu saya selalu ngajar. Terlalu capek. Alasan :)) Keinginan untuk membeli buku juga mulai menurun, karena saya tau masih ada buku-buku di rak yang plastiknya bahkan belum sempat dibuka :D Jadi, baca aja yang ada dulu, deh. Tapi nyatanya saya ada aja beli buku baru weheheh. Buku-buku saya udah mudik ke rumah orangtua. Jadi, kalau saya mau baca, ya harus mudik dulu. 

Nah, kemarin saya mulai lagi deh nitip beli buku ke temen yang pulang ke Indonesia hahaha *penyakit*. Beli buku itu bagi saya adalah investasi. Walau pun ada teman yang bilang saya boros, buang-buang uang. Tapi untuk buku, bagi saya nothing's wasted ;) Tahun lalu juga saya mulai sering beli buku, deng. Buku-buku tentang kesehatan. Kemudian baru deh mulai lagi beli novel dan buku lainnya. 

Saya bertekad 2016 ini akan mulai menanam benih gemar membaca lagi ke diri saya. Gak neko-neko harus namatin berapa buku dalam sekian waktu. Cukup dengan membaca tiap hari, aja. Itu udah kemajuan buat saya :) Terus, saya berencana bikin review atau apalah itu, menceritakan kembali apa yang saya baca. Merangsang kemampuan menulis yang mulai memudar *halah*. Semoga istiqamah. Aamiin!

Hayuk kita mulai membaca, lagi!




Oh, tentang dua dosen kecengan itu...gak ada yang jadi pacar. duh!

You Might Also Like

2 komentar

  1. hayuuuuuuuk.

    baca tulisan kak bebi ada yang kerasa aku banget. aku juga kadang dimarahin kalau beli buku terus haha.
    dan sekarang aku juga lagi berkurang minat baca bukunya. namatin satu buku aja bisa sampe tiga hari bahkan seminggu, atau lebih. haduh :D *curcol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah gak sanggup satu buku tiga hari, (sok) gak ada waktu :)) Targetnya bisa baca tiap hari juga kayake gak kesampean nih, masih ribet urusan sekolah. Jadi mau kejer satu buku satu bulan aja, semoga bisa!

      Delete