Pakai perasaan

By 9:31:00 AM

 

Sejak kecil saya sudah dibiasakan untuk masuk dapur. Ibu saya selalu membawa saya ke dapur setiap kali beliau masak. Sering kali saya hanya duduk saja sambil makan kudapan. Kadang-kadang saya membantu, entah itu bikin berantakan dapur atau literally membantu. Pertama kali diajari memarut kelapa di usia 6 tahun, tangan saya langsung luka. Ibu saya malah ketawa, katanya "kalau sudah luka, artinya nanti akan bisa masak, tuh". The statement that I could not even see the logic haha. Anyway. 

Cara Ibu saya  mengajarkan anak perempuannya memasak juga gak ribet; pakai perasaan aja. Misal' "cabenya segimana, Mah?" dijawab "kira-kira aja, maunya segimana" atau "garemnya segimana, Mah?" jawabannya "dirasa-rasa aja" hahah, iyaa..gitu jawabannya. Jadi sampai sekarang pun saya selalu menggunakan perasaan kalau masak :D Setiap kali ada teman menanyakan resep, saya selalu jawab dengan jenis bahan yang dipakai dengan takaran "bawang merah lebih banyak, cabenya dikit aja" tanpa bisa sebut berapa siung atau berapa buah. 

Hasil masakan saya? Ya, gitu deh :)) Kadang enak, kadang enggak. Kadang bentuknya gak keruan tapi rasanya enak. Kadang bentuknya seksi, tapi rasanya biasa aja haha. Yah, jamak aja :D Perasaan juga hari-hari berubah, kan?

Dari pengalaman diajak ke dapur dan belajar masak pakai perasaan itu, saya jadi suka memasak untuk orang lain. Kadang saya gak bisa nunjukin peduli saya, tapi masakan bisa mengekspresikannya. Dari pacar pertama dulu, saya buatkan dia makanan untuk Valentine's day. Cie banget, kan? Terus temen-temen juga sering saya bikinin makanan. Gak fancy, palingan bakwan, tahu isi. Tapi bikinnya pakai hati. Jadi, saya yakin, temen-temen juga tahu bahwa saya sayang sama mereka.

Kegemaran saya bikin makanan untuk orang, akhirnya saya beranikan diri untuk masak makanan untuk sarapan orang-orang sekantor. Awalnya teman satu ruangan saya yang bolak balik bilang bahwa dia sering ngiler liat bekal makanan saya. Selain itu, saya juga beberapa kali bawakan sarapan untuk temen-temen kantor, mereka bilang suka dan menyarankan saya untuk memasak sarapan untuk mereka. 

Akhirnya, minggu lalu saya buat! Tidak banyak, hanya 5 paket. Tes pasar hahaha. Makanan saya foto, saya kirim melalui WhatsApp ke temen-temen, dan mayoritas dari mereka antusias memesan sarapan ke saya untuk hari-hari berikutnya! Kadang ada 7 orang, 8 orang, bahkan sampai 15 orang. Alhamdulillah.

Seneng rasanya bisa masakin orang pakai hati yang riang. Kadang ada juga terasa capek, tapi begitu berdiri di depan kompor, seneng aja gitu. Ketika semua makanan matang, waktunya menghidangkan..semua kotak terisi rapi dan menyelerakan. Itu kepuasan yang tidak terbayar. Belum lagi setiap kali temen-temen selesai makan, mereka bilang enak. Seneng banget!

Yah, gitu deh :)
Semoga langgeng... 

You Might Also Like

0 komentar